Kamis, Desember 30, 2010

walopun nama kami ada Zahrial-nya, 100% kami bukan berasal dari Padang.

tapi..

saya SUKA sate padang.
suami TIDAK SUKA sate padang.

sejak ada sate padang Mak Syukur, saya TAMBAH SUKA sate padang dan suami jadi SUKA sate padang.. dan yang mengejutkan: anak sayah juga SUKA!

walau kalo mau makan harus dilamutin dulu bumbunya..

yang nggak asik, di mak syukur karawaci biasanya hanya ada tigo pegawai. 1 kasir, 1 di dapur, 1 waiter dan bersih-bersih. kalo pas sepi sih cepet dan bersih. kalo pas rame..... heleuh....

kami suka mak syukur, karena bumbunya enak dan satenya empuk karena seringnya dapet lidah. kami sering sekali dinner di sana.

yaaa... walo pernah juga sekali dari entah berapa kali kunjungan pas dapet yg dagingnya keras dan kering. lagi sial kayaknya.

udah ngadu ke kasirnya, tanggepannya cuma "oohh.." *gubrak*

yaa....semoga kalo kesana lagi dapet sate yg empyukkk....

nggak penting banget ya postingnya... lhah,kok masih dibaca juga?

:-p
Published with Blogger-droid v1.6.5
Rabu, Desember 22, 2010
Biarin deh, sama pembantu dikatain "ih ibu, kayak jaman dulu aja" :-D

Iritasi bulanan itu terjadi sekitar 8 / 12 bulan terakhir, ga teralu inget. Soalnya sejak punya anak, baru haid teratur setelah anak 1.5 tahun. setahun pertama nggak haid karena nyusuin. Begitu ketemu pembalut disposable lagi, mungkin keadaan di bawah sana udah nggak "update" ya .. hahahhahaa...

Dulu semasa gadis, nggak pernah bermasalah pakek pembalut disposable merek apapun. Belum pernah iritasi, gatal, dkk. Tapi setelah dapet haid lagi secara teratur dan mulai pake pembalut dispo lagi.... kok ternyata bener ya gosip-gosip itu... gosip kalo pembalut dispo masakini banyak pake bahan-bahan yang bisa bikin iritasi. Saya pakek dari mulai merek Charm yg biasa saya pake semasa gadis, Whisper, Kotex, Laurier, Avail, Anion, semua bikin iritasi!!!

Sadis.... tiap bulan pasti iritasi, padahal udah rajin ganti pembalut dan bersihin berkali-kali. Sempet cocok sama Softex yang paling murah, cuman 3000 rupiah per 10 pads! Tapi kecocokan itu ga berlangsung lama. Tetep dong, iritasiiiiiiii..... aduuuhhhh bingung!

Sampe suatu hari saya baca review mbak Sitha, ownernya milis PopokKain soal mens-pad. Pertamanya sih saya rada geli juga kalo harus cuci-cuci pad bekas haid. Tapi setelah saya pikir-pikir... tampaknya ini solusi satu-satunya daripada saya harus nguntel2 handuk good-morning demi menghindari iritasi bulanan.... :-D

Dan akhirnya, baru beberapa hari lalu saya mampir ke toko MamaBebeShop, ngobrol sama ownernya soal problema saya *halah*. Saya akhirnya nyoba satu set Charlie Banana menspad, dan ternyata emang beda ya dengan menspad dispo. Saya nggak kena iritasi bulanan lagi :-D. Cuman ya itu.... tiap nyuci serem sendiri.. huaahahahha...

Investnya emang lumanyun, secara harga menspad kain ini cukup menohok. Tapi kalo buat saya, daripada iritasi melulu tiap saya haid mending beli ginian lah. Nggak usah yang modelnya cantek-cantek ada motif-motifnya (yang emang lebih mahal), yang polos pun OK. Toh nggak ada yang mau ngintipin celana dalem saya :-p

Ternyata, nggak seburuk yang saya kira. Tetep berasa kering dan senyaman pake pembalut dispo (sebelum saya gampang iritasi) :-D

Yang penting kalo mau beli, sebaiknya ke toko yang ownernya bisa diajak diskusi, mana yang daya serapnya OK. Walopun semua tergantung flow-haid tiap orang juga. Tapi ada lah ukuran-ukuran standar. Sementara punya baru satu merek, ya saya nggak bisa rekomen apa-apa.

Saya cuman pengen bilang, kalo kamu punya masalah iritasi dibawah sana tiap haid mungkin menspad non-dispo ini adalah jawabannya :-)

Published with Blogger-droid v1.6.5
Senin, Desember 20, 2010
tes tes... bisa masul nggak ke web. nyoba pake blogdroid :D
Published with Blogger-droid v1.6.5
Senin, Desember 13, 2010


and it was also featured on Kinderplays !! :


kinderplays
Jumat, Desember 03, 2010
Sendal crocs Bapaknya Azwa hilang sebelah, jatuh di rest area daerah cikampek (kayaknya). Mau dibuang kok sayang, disimpen buat apa .... tapi, ternyata ada manfaatnya juga nih sendal sebelah... jadi POT!
HAHAHAHAAA......!
(Itu isinya taneman Basil, harummm.. kalo ga percaya coba di cium)
Senin, November 29, 2010
Image Hosted by ImageShack.us
Akhirnya, Azwa cukup umur untuk pergi ke Negara KidZania... akhirnya udah masuk batas minimum bisa bersenang-senang di kota kecil yang selalu malam hari, mau diluar siang-sore atau malam beneran :-D

Untuk kado ultah ke 4, azwa boleh main-main di KZ. dan kayaknya umur segituan deh baru cocok dan cucuk dibawa main peran disana. Soalnya semua permainan yang ada adalah role-play, bermain "aku adalah seorang..."

Banyak banget profesi yang bisa diperankan, mulai dari tukang semir sepatu sampe CSI alias ResKrim (bener ga sih, crime scene investigation tuh reskrim?).

Azwa kita ajak ikutan sesi pertama mulai jam 9-14 wib. Kirain deh 5 jam tuh luama dan bisa jadi macem-macem, ternyata... Cuman main 5 peran aja lho... Cape ngantri dan kecewa, karena beberapa peran yg diinginkan belom bisa dimainin karena belom cukup umur.

Tapi sebetulnya permainan untuk anak 4th sih banyak! Di lantai bawah bisa bikin SIM, ATM, belanja, wall climbing, marching band, fashion school, burger making, jadi pulisi *uhuk*, jadi operator HP, petugas pemadam kebakaran, scientist, dubber, researcher, pembuat roti, pembuat pizza, dll. Dilantai 2 ada pabrik nugget, farmasi, pabrik teh, pabrik coklat, kumon, tempat disko, pabrik mie, susu, eskrim, internet, apalagi ya.... belom semuanya kesentuh karena sibuk (nungguin anak) ngantre.


Azwa pertama kali menuju booth pembuat pizza, karena ngantri dan nunggunya lama jadi kita menuju tempat jadi petugas cat tembok :-D. Seneng dia, wong di rumah kerjaannya nggambarin tembok. Dia dikasih kuas dan cat warna pink. Tekun banget ngecat satu bidang ama 'temen' satu profesinya.. Nyahahaha.. Mayan, dapet gaji 20 kidzos.
Image Hosted by ImageShack.usImage Hosted by ImageShack.us

Peran kedua, peran yang paling diminati dan paling berisik walo bayarannya dikit: Fire Fighter alias petugas Pemadam Kebakaran. Asli, ini peran paling rame sepertinya. Kakak pengasuhnya semangat dan anak-anak demen karena (menurut saya) pakaiannya lucu, bisa naek mobil pemadam kebakaran yg imut (dan berisik), plus main air!
Image Hosted by ImageShack.us

Liat aja ngantrenya... Dia harus nunggu 30menit sebelum akhirnya 'diterima' kerja :-D.. Nggak di dunia nyata, ga di dunia mainan.. hidup harus berjuang ya... Demi gaji dikit asal hati senang mah gapapa. Cuma dapet gaji 1 Kidzos lho disini! Hahahhaaaaa...! Tapi Azwa keliatan hepi banget..

Image Hosted by ImageShack.usImage Hosted by ImageShack.us

Berikutnya, Azwa jadi tukang cokelat. Sayang banget karena mesinnya rusak, yang kerja hari itu ga dapet hasil kerjanya alias coklatnya.
Image Hosted by ImageShack.usImage Hosted by ImageShack.us


Trus, peran ke empat adalah peran yang paling cocok sama dia sejauh ini : Dancer! nyahahahaa... Jadi dia masuk ke ruang disko ajeb-ajeb, dan joget-joget pake lagu favoritnya.. Bad Romance Lady Gaga dannnnnn.. Oh beybeh..beybeh..beybeh.. Oohhh.. Halah... Tapi gajinya lebih banyak dari Pemadam kebakaran :D 10 Kidzos!



terakhir, Az jadi dokter gigi! Hihihi... Diajarin cara sikat gigi yang benar, dikasitau kenapa harus sikat gigi, dan 'meriksa' pasien berupa boneka mangap yang giginya bolong :D dapet gaji 10 Kidzos!

Image Hosted by ImageShack.usImage Hosted by ImageShack.us

setelah itu kita makan siang, nyebelinnya disana ternyata berlaku 2 mata uang. Kalo makan atau beli snack dan minum tetep aja harus pake rupiah. Ga bisa pake kidzos. Sedangkan karena sibuk ngantre, Az jadi ga sempet spending uangnya kemana-mana. Soalnya kalo mau main suatu peran ya harus anaknya yg ngantre. Kalopun mau ngabisin duit bisa naik taksi atau bus. Tapi ngapain juga wong dia lebih seneng jalan...

Jadi, kesimpulan saya... Mending ke KZ pas hari kerja, bukan pas wiken. Sesinya lebih lama, ngantrenya lebih pendek karena (mungkin..harapannya) ga banyak yang datang kesana. Jadi banyak peran yg bisa dimainkan.
Trus, kalo anaknya masih dibawah 4 tahun mah percuma dibawa kesana. Pasti nggak enjoy dan kalo mau itungan mah ya rugi. Wong disana niatnya kan mengenalkan berbagai profesi dan edukasi, lah kalo dibawah 4 tahun paling cuman naik taksi, jalan-jalan, lihat theater, ikutan marching band, naik bus. Belom kalo disuruh ngantre. Anak dibawah 4 tahun mana ngerti dan belum mau disuruh berdiri atau gelesotan ngantre, orang tua juga ga boleh ngantre-in anaknya lho. Ya walaupun dibawah 2 tahun emang gratis masuknya, bapak ibunya tetep aja bayar. Dan nggak bisa ngapa-ngapain. Muter-muter kota yang cuman seumprit. Jadi bapak-ibunya deh yang sekarang bermain peran: Peran Baby Sitter :-D dan ga digaji pake Kidzos.. hehehe…

Mending buat maen di playground beneran lah... Ketauan anaknya hepi :-D

Paling pas menurutku, kalo anaknya udah usia SD. 6-8 tahun gitu deh. Udah ngerti dan bisa enjoy bener-bener, plus bisa ditinggal ortu. Saya rasa pengamanannya OK kok. Anak dikasi gelang pengaman yang hanya bisa dicopot di kantor 'imigrasi'. Dan kalo belom ada orang tua/orang dewasa yang jemput ya ga boleh keluar dan petugas imigrasi akan menghubungi orang tua/orang dewasa yg mengantar.

Image Hosted by ImageShack.us

Kalopun kita nungguin dan kehilangan si anak di kota kidzania, bisa gampang dicari. Katanya sih gelang pengaman yang kita pake punya transmisi yang sama dengan gelang anak kita. Jadi petugas keamanan bisa ngelacak dengan gampang. Kewl!

Satu lagi, saya terkesan dengan duit-duitan Kidzania… Kidzos bebentuk uang kertas ini kalo dipegang cetakannya rasanya persis seperti cetakan intaglio di uang sungguhan! Dan baunya pun persis uang baru sungguhan!!

Image Hosted by ImageShack.us

Ohya, kalo memang niatnya mendokumentasikan dengan OK. Harus bawa kamera digital atau DSLR sekalian. Karena suasananya gelap, kalo pake kamera HP biasa jadinya ya seperti yang ada di post ini… seadanya banget (-_-)

Jadi kesimpulan saya, Kidzania menyenangkan………buat anak yang udah besar dan mandiri. Bukan tempat senang-senang sekeluarga karena cuman orang dibawah 17 tahun yang bisa menikmati (baca:bermain peran).

Teteup sih... DUFAN is the best... Nyahahhaaaa...! Ayo Azwa, tahun depan kita ke DUFAN ajyaaaa... :-D

ohya satu lagi... ada lho kantor Pajak di Kidzania.... ga tau bisa ngapain disana, semoga nggak diajarin supaya bisa jadi GAYUS! mwahahha...

Image Hosted by ImageShack.us

info lebih lengkap soal tarif dll bisa cek ke : http://www.kidzania.co.id
Jumat, November 26, 2010

Hahaha... itu yang saya tulis kemarin di twitter dan FB status..

"Kalo 4 tahun yang lalu saya nggak melahirkan Azwa, saya nggak mungkin seperti sekarang...berlemak lebih namun tetap berbahagia! :D"

Jadi, karena 3 kali ultah yang lalu emaknya selalu dikasih-pesan-pesan kueh ultah. Kali ini saya niat banget pengen bikin sendiri.

Dan karena baruuu kali ini mau dirayain bersama-sama teman-teman, otomatis jadi mikir mau dikasih makanan dan treats apa buat anak-anak kecil di kelas bermainnya.

Oke, yang terpikir: Makannya dibikinin ala bento Jepang, treats-nya bikin yang manis dan bertema Confetti! alias warna-warni meriah kecil-kecil rame *apa coba*

Jadilah, isi treats dicicil dari bulan lalu. Bikin Confetti Bar, Confetti Stick, dan Confetti Biscuit. Yang terakhir, saya cuman sekali bikin... sisanya diserahkan ke temen saya yang jago bikin kukis cemilan anak. Saya bermasalah dengan baking from scratch.... Males ngadonin, nyetakin, nungguin dipanggang.. huek.. panasssssssssss... Sudah lah, serahkan pada yang berwajib saja :D

Nah, isi bento-nya dari awal saya sketsa sih begini:
kira-kira isinya : nasi gurih ijo (brokoli), nasi gurih dikasi pewarna makanan biru, trus dikasi gambar anak kecil cewek (ceritanya Azwa), trus lauknya Ayam Tulip dan Sosis Bulaf aja. Berhubung ayam tulip lumayan PR bikinnya, si ayam udah mulai dicicil dari awal bulan. Dan sukses habis melulu karena digorengin terus buat lauk sama mahluk-mahluk lapar di rumah.. huahahhaha..






Lha realisasinya? Ternyata bikin bento itu bikin juling mata dan pegel leher. Pantesan kalo pesan bento model kyara-bento minimal harganya 25 rebu untuk lauk simpel.

Dari malem saya bikin Nasi Gurih Ijo Brokoli, dan mengurungkan bikin nasi biru.. karena kok rada serem ya ngebayangin liat nasi warna biru. Motongin sosis jadi bentuk kepiting, bunga dan pinguin. Ngerebusin pasta buat gambar "anak cewek", rebus brokoli dan wortel untuk sayurnya,
tidur jam 11 malem dan bangun jam 3.30 buat mulai natain, dan nyetakin semuanya buat disusun di bento.

Nasinya kuraaaang pulak, hadohhh... karena lama nyusunnya, motonginnya, sampe mulai datang
semuttt.. wakkkss! Tapi akhirnya jadi juga, 25 kyara-bento yang dibikin selama 5 JAM! itupun pake dibantu sama pembantu. Kalo enggak.. ga ngerti.. mana harus manggang dan natain muffin dan nyelesein froyo cakes untuk treats guru-guru *dan gak sempet difoto pulak tu froyo*

Tapi yang bikin hepi *walo sama sekali ga ngilangin mumet dan pegel setelahnya*, anak-anak kelas bermain SENANG dan LAHAP makannya :-D

Kyara Bento: Suksessss!!!

Nahhhh.. yang seru, proses memantapkan hati mau bikin apa buat "kue ultah"nya... Sempet kepikiran bikin lapisan pastry yang dipanggang trus diselang seling sama adonan cheesecake. Tapi ide itu menguap gitu aja... makin deket ke hari H makin labil... Bingung banget mau bikin apa, yang pasti ga beli lilin karena di sekolah ga boleh tiup lilin.

Sempet googling untuk Croqembouche, trus urung karena kebayang males banget bikinnya, ngaduk adonan susnya.. bleh... Mau bikin cake, tapi tetep muales kalo suruh nyampur bahan-bahan, nimbang nakar aduk dll. Takut bantat, beneran deh, saya mah ga bakat ngebaking. mending disuruh masak daripada baking....

Sampe akhirnya saya menemukan Zimuffin!!! *gaya lebay announcer adlibs* Hahahhahahahaaaa!!!! walahhhhh... ternyata ada lohhh tepung buat bikin muffin dan cake yang simpel banget dan enak! Dan kata si mbak yang di toko Puspita itu, banyak tukang cupcake yang pake tepung ini buat bikin cupcakenya. Idihhhhhhhhhhhh... kirain mereka itu baking from scratch.. taunya..

Dan saya pun membulatkan tekad untuk bikin semacam croqembouche tapi dari muffin mini. Tapi ya gitu deh, dasar emak labil... kok males ya nempel-nempelin muffin kecil-kecil pakek coklat cair gitu. iya kalo jadi? kalo enggak?

Dan akhirnya.... kepikiran bikin semacam penipuan buat anak-anak... kalo muffin biasa kan cuman manis dan gula doang. Gimana kalo dicampur sayuran? Gimana kalo WORTEL? Macam carrot cake lah...

Frostingnya? tentu saja bukan buttercream yang manis bermentega gak sehat ituh.... Saya pake creamcheese frosting. Tetep ada gulanya sih, tapi ga sadis banyaknya kayak kalo main buttercream atau bahkan fondant *aduh*

Sebagian saya celup gitu aja di coklat cair warna-warni, trus dikasi sprinkles :-D


Dan akhirnya, si muffin mini-mini itu saya bikin pull-out cake sajah. Semua ditata, trus ditutup pake frosting cream cheese dan dihias secara amatir :-D Sekarang lagunya bukan
"Potong kuenya..potong kuenya... potong kuenya sekarang juga...", tapi jadi
"Ambil kuenya.. ambil kuenya.. ambil kuenya sekarang juuugaaaa..."

Karena emang cuman diambilin gitu aja, namanya juga Pull-Out Cake :-D
Hooooosshhhh... capek tapi senang, dan tentu... saya makin berlemak karena nithili makanan-makanan sisa-sisa di mangkok atau piring, ngambilin potongan-potongan kecil waktu motong makanan :-D

Waktu bikin yang super molor bikin nggakbisa moto-moto hasil dengan yahud... froyo cake aja ga kepotooooooooooooooo T_T

Seneng banget waktu liat ekspresi anak-anak pada jilatin kueh, pada lahap makan bento, pada seneng liat snack kecil-kecil di goodiebag, sampe ada orangtua murid yang ikut terpana ngeliat ada "Azwa di dalem kotak"..

Azwa seneng juga dapet ucapan selamat dari temen-temennya, dapet kado banyak, dan pualng sekolah dia langsung bongkar semuanya sambil sibuk ber-waw-waw-waw...Hahahhahaaa...

Kalo ditanya.. mau nggak bikin lagi taun depan? saya akan jawab... pikir-pikir dulu ah... hihihi.....

Jumat, November 12, 2010
judul diatas harus diterjemahkan secara harafiah, leterleh, apalah itu...

ewww.. i can still smell it!

Ini soal Azwa, hari ini dia kuajak ke Posyandu. Biasalah, timbang-timbang, ukur tinggi badan tapi skip imunisasi booster campak dan polio gratis karena menurut jadwal imunisasi yang aku pegang dia baru bosster lagi di umur 5 tahun. Daripada jadwal acak-acakan, mending skip aja walo diprenguti sama (kayaknya) dokter yg tugas. Kalo kenapa-kenapa mau nuntut ke siapa juga nggak ngerti.... Bukannya ga percaya ya ama Posyandu, masalahnya udah terlanjur ke dokter nihhhh.

Masalahnya sih bukan itu.. hehhe...

Jadi setelah timbang menimbang dan ukur mengukur berat badan, si ulet pisang nan lincah itu ngabur sama temennya main ke lapangan di deket posyandu. Selama masih dalam jarak pandang emaknya, dia bebas lari-lari.

10 menit kemudian, aku panggil dia... Dan tercium bau asem, busuk, nggak enak banget deh... Kayaknya dia megang sesuatu yang bau di lapangan..

Sampe rumah, tambah bauuuuuu sekali (rasanya sih..). Aku endus semua badannya... Tangannya, kakinya , bajunya, badannya... Arrrgggghhh!!

BAUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU......!!! Mau muntaaahhhh...

OMG, anakku pegang apa iniiii??

Langsuuuuuung dimandiin, disabunin pake sabun antiseptik masih bau, digosok sampe 2 kali baru ilang... Itupun rasanya sampe sekarang hidungku masih semriwing-semriwing bau nggak enak...

Setelah semua rada damai, diinterogasilah si unyil.....

Aku : Wa, tadi azwa megang apa sih di lapangan. Bau banget deh...
Wawa: Aku pegang lalet
A : *ewww* Lalet?
W : he'eh
A : laletnya banyak?
W : Iya...
A : *wah.. ini kalo nggak pegang bangkai ya kotoran binatang!* Empuk apa keras, Wa?
W : Empuk...
A : *kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.....!!!* Azwa, kalo ada lalat kumpul-kumpul banyak, berarti ada barang kotor, jorok, dan bau disana. Kayak tadi nih, tanganmu bau kan?
W : Iyaaa Ibuuuuuuuuuu.....

sigh... shit really happen

Hadeuh, kayaknya harus nempelin CCTV nih di bajunya dia.... Ya ampun ini kok baunya rasanya nggak ilang-ilang yaaa dari hiduuuungg... haduuuuhhh... Hoek....

Senin, November 08, 2010

Category:   Desserts
Style:   American
Special Consideration:   Quick and Easy
Servings:   24 Potong



Description:

Ini hasil ngecesin resepnya Martha Stewart di sini: http://www.marthastewart.com/article/confetti-squares

namanya bagus, confetti.. soalnya ada sebaran warna-warni dari frootloops yang bikin kayak confetti! *pestaaaaa*

lihat di resepnya yang bahannya banyak banget jadi ngeper mau bikin, setelah ribut nanya sana-sini nyariin dimana yang jualan marshmallow plain (putih) sereal FrootLoops di twitter @mamakokihandal, akhirnya dapet juga di Grand Lucky.

Di resep asli, pakeknya bahan banyak banget, dan hasil akhirnya berbentuk kubus-kubus besar (squares). Karena tujuan utama saya cuman bikin 'treats' buat isi goodiebag Azwa di sekolah, jadilah saya bikin bentuknya batang panjang kecil-kecil (bars)


Ingredients:
1 Kotak Sereal Frootloops (180gr)
1 Kotak Sereal Rice Krispies (110gr)
1.5 sdm butter (mentega)
1/4 sdt garam
250gr Marshmallow putih (original)
Minyak canola/minyak sayur bersih secukupnya
loyang 35x35x2 cm
panci besar
spatula kayu besar

Directions:
1. Lumerkan Butter & Garam dalam panci besar, lalu masukkan marshmallow dan aduk-aduk sampai lumer dan tercampur diatas api sedang. Hati-hati jangan sampai gosong. Matikan api.

2. Masukkan campuran kedua sereal, aduk sampai merata.

3. Semprot.olesi loyang dengan minyak secara merata. juga oles kedua tangan dengan minyak.

4. masukkan campuran sereal ke dalam loyang, tekan-tekan sampai rata dengan tangan yang sudah dilumuri minyak hingga rata

5. tunggu 1/2 jam sampai dingin. Potong-potong dan bungkus dengan kertas minyak, lalu simpan di freezer :-)

6. Bisa dimakan begitu saja, atau dicampur ke susu menjadi sereal sarapan.

kalo nggak ada frootloops (susah dapetnya) bisa juga pakai KokoKrunch, atau sereal-sereal lain yang bentuknya puffy. Kalo pake cornflakes nggak enak, soalnya nggak krispi.


NB: snack ini muanissssssssssssssss sekali, jangan terlalu sering diberikan pada anak dan biasakan sikat gigi setelah makan makanan ( terutama yang muanisnya kayak gini :-D )


Kamis, Oktober 14, 2010
Permisi....
Ini.... sebelumnya saya bagikan dulu kantong kresek, kali-kali aja setelah baca postingan saya yang superhepi-narsis ini agak-agak mual. Saya nggak mau lho disalahin karena bikin meja atau laptop kamu rusak kena isi perut yang keluar *LOL*

Mari memulai dengan sedikit kilasbalik *flashback, bayangkan ada tombol rewind... brrriiiiwwtttt....*

kejadian pertama :

Saat itu saya, sebulan lalu *atau lebih* lagi bengong di depan laptop, mbacain timeline temen-temen yang saya follow di twitter saya. Ada message dari Ira, suruh online YM karena ada temennya dari majalah Inspired Kids yang mau tanya-tanya *baca: wawancara* saya. Pertama saya pikir :

"heh? aku kan nggak ngelamar ke majalah itu.... kenapa diwawancara?"

lalu saya mendadak sadar.... oooh wawancara narasumber... eh, dalam rangka apa ya?

Akhirnya saya nyalain YM *saya bukan makhluk pen-ceting, jadi jarang OL gitu*, dan mbak Meuthia add YM saya. Bla bla bla perkenalan dan dia minta ijin saya untuk wawancara untuk artikel "Inspiring Moms"

Saya binun... What so inspiring about moi? lalu saya nanya ke mbak Meuthia?

"emang kenapa saya?"
"kan mbak depe yang bikin milis MPASI Rumahan, menginspirasi ibu-ibu untuk memberi makanan sehat. Saya diceritain sama mbak Ira"

Ohh.. ternyata IRAWATI DIAH ASTUTI teman saya yang SuGeng* itu yang mereferensikan sayah...

"Yang bener mbak, tapi jangan kecewa ya kalo setelah wawancara ternyata biasa aja"

Akhirnya kita ngobrol-ngobrol sana sini cerita soal milis MPASI Rumahan *yang ternyata kondang.. ahai... sibak rambut* sampai kehidupan sehari-hari yang menurut saya yaaaa...sangat rutin :-D

Ya, walaupun rada-rada nggak yakin dan minder.. diem-diem saya ngarep banget bisa masuk majalah *cieeee... sense of publicity kan wajar ada dalam setiap diri manusia..*. Setelah wawancara selesai, saya mantengin terus tuh majalah Inspired Kids. Beli yang covernya Lula Kamal... Browse semua halaman... Nggak ada... Huaaa..... Kuwaci sekali rasanya... Setelah itu... yasudahlah, kali gajadi dimuat.

Eh, ternyata Kamis lalu (tanggal 7) ada majalah Inspired Kids bercover Egidia Savitri dikirim ke rumah daaannnn... AIHHHH ADA AKYUUUU..... Featured, bersama ibu Melly Kiong!


heheheh *nyisir*

Oke, itu satu....

Kedua,

Dalam waktu yang hampiiiiiiir bersamaan dengan wawancara Inspired Kids, saya ditelpon oleh mas-mas yang ngakunya dari tabloid Peluang Wirausaha. Namanya Mas Ali Imron. Dia tertarik pengen ngeliput soal Yogheart Yogurt dan berbagi soal usaha per-yogurt rumahan. Dia pengen ke rumah untuk wawancara. Wah saya antara seneng aja diajak sharing tapi panik juga karena ini kan konsumsi Tabloid sementara hasil yang saya dapat selama ini nggak banyak-banyak banget. Nggak kayak beberapa pengusaha yogurt serius lainnya. Iya SERIUS. Si Yogheart ini mah iseng banget itungannya....

Trus saya juga rada ragu karena saya sendiri ga pernah lihat ada tabloid namanya Peluang Wirausaha. Taunya cuman peluang Usaha, Info Kuliner, peluang Waralaba. Saya browsing juga soal si mas wartawan bernama seperti nama teroris *rada nakutin emang* ini dan menemukan hasil-hasil yang membuat saya yakin bahwa dia emang jurnalis. Don't ask how, but I know. Nyahahhaha....

Setelah melihat, menimbang, merenung dan bertapa di WC. Saya setuju janjian dengan si mas Ali. Dan di hari minggu di bulan agustus dia datang bersama seorang wanita yang saya kira pacarnya.. eh taunya fotografernya -_- namanya mbak... engg... mbak sapa ya? aduh maap ya mbak, saya tersepona sama mas Ali yang lumayang ganteng itu *emak labil*

Disana saya cerita soal awal mula saya bisa jualan Yogurt, cara bikin, butuh alat apa aja dll dll. Pokoknya sharing lah. Konon liputan ini akan dimuat di edisi Lebaran untuk kumpulan artikel soal Peluang Wirausaha bermodal maksimal 5 Juta Rupiah.

Wawancara selesai, pas lebaran saya cariiiiii dimana-mana itu Tabloid. Kagak ada dimana-mana, susaaah banget nemunya. Padahal covernya kan Giring Nidji nggak pakek kumis, ganteng banget gitulohhh *sekali lagi, emak labil*. Saya kontak deh mas Ali Imron ini...
Ternyata NGGAK JADI DIMUAT di edisi Lebaran... Hueee... Tapi katanya mau dimuat di edisi KHUSUS usaha Yogurt Rumahan. Okeee... wait n see.

Nah, pas tanggal 8 Oktober saya nemu tuh tabloid. PELUANG WIRAUSAHA! Headline-nya dong : Usaha Yogurt Rumahan, Untungnya Lebih dari 30%. Subheadline: Modal kurang dari 2,5Juta, Frozen Yogurt Masih Populer.

Wuuuuhh... langsung dibeli, deg-degan, dibuka, dibaca satu-satu, dan Hehehheheeee.... ada liputan si Yogheart! Yayyy...

Baca yang bener yaaa.. itu 5 juta OMSETTTT... hahahha.. banyak yang salah sangka itu yang saya dapet sebulan... Walahhh, kalo bener segitu mah saya udah liburan dan belanja di IKEA Swedia kaliiikkk.. Tapi saya AMIN-in ajah lah. Alhamdulillah banget dari usaha ini saya nggak bengong setelah resign dari kantor karena bisa kerja di rumah dan peluk-peluk si Azwa juga :-D

Kalo ada yang mau kursus belajar bikin Yogurt boleh lohhhh sama saya :-D *mulai komersil* eh sungguhan, janjian aja, nanti cari waktu yang okeh *wink*
Tapi yang nggak mau refot, udahlah.. pesen ama Yogheart Yogurt aja di LINK INI. *jualannn*

Nahhh.. sekarang yang terakhir... Beberapa minggu lalu saya di email oleh Hanifa Ambadar aka Hanzkyy, pengurus web Mommiesdaily yang kondang itu. Intinya, dia mau wawancara saya seputar Milis MPASI Rumahan, weblog Mamaku Koki Handal, weblog MPASIRumahan dan Yogheart Yogurt plus sedikit personal life.

Hahahhahahaaa.... what am I doing siiihhhh kok sampe segininyaaa? Oke, saya jawablah pertanyaan-pertanyaan itu dengan panjaaaaang dan lebaaarrr tanpa saya (ingin) membaca ulang dan mengeditnya. Saya pikir, ah entar juga diedit sama editornya Mommies Daily.

Dan tanggal 7 Oktober.. Jreeeeengggg.... Hadirlah wawancara itu dengan segala panjanglebartinggivolume tulisan saya yang diedit dikit. Dikiiiiiiitttt banget sampe saya pikir ini nggak diedit :-D
Klik fotonya untuk menuju ke website Mommies Daily, yah!

Oh Tuhan, saya bawel bangget sih? Masak sih? Iya ya bawel? ah enggak kok, saya pendiam kok.. sungguh.. kalo lagi makan apalagi.... Diem... Kan kata si Komo "Makan Jangan Bersuara"


Media Hattrick, Jackpot.... Alhamdulillah...! Saya senang, dan bahagia dan jadi merenung lebih banyak soal keberadaan saya di dunia ini. Kalo memang milis MPASI Rumahan dan segala cabang-nya itu helpful ya Alhamdulillah, semoga bisa jadi manfaat buat semuanya.
Dan karena muka saya jadi dipejeng dimana-mana... mulai saat ini saya bertekad untuk selalu bawa sisir..! Siapa tau diajak foto bareng *hooohhhhhh.. silakan dipake kreseknya*

Terimakasih yaaa sudah mendukung Milis MPASI Rumahan, web Mamaku Koki Handal, web MPASIRUMAHAN, dan mencicipi Yogheart Yogurt!

Apalah saya, milis MPASI Rumahan, dan Yogheart tanpa dukungan emak-emak semua.

Terimakasih buanyak pada teman-teman moderator milis Monica, Yossi, Nandra, Yudith, Anggit dan Dhira... Mari kita bikin semua emak bisa masak enak dan sehat buat anaknya!! Juga buat Mbak Ena Lubis, tetangga yang setiap bulan direcokin buat ngejuriin MKH.

HOREEEEE!

eh... jangan lupa, kalo perlu Yogurt, Froyo dan Salad Buah Rumahan alias homemade yang enyak dan segar selalu pesan sama YOGHEART yaaa... *iyawwww.. jualan lagiii*

......

eh... kreseknya kurang nggak? nih saya ada lagi


(^_^)



catatan:
* : SuGeng = Susu Ageng (besar)

Rabu, September 29, 2010
Jadi ceritanya (lagi-lagi) dimulai dari iseng, pengen beliin Azwa mainan yang mendidik. Trus di Hypermart ada kaleng yang isinya paket bercocok tanam dan mengamati pertumbuhan sayuran. Ada sayur Pokchoy, Bayem Merah, Selada Keriting, dan satu lagi apa ya... *lupa*

Anyway.... saya beli yang Pokchoy, untuk beberapa alasan si pokchoy nampak lebih mudah dipelihara eh.. dirawat... :-D
Selain itu, saya iseng juga beli beberapa bibit tanaman seperti semangka, terong (gara-gara lihat kebun terong mertua), tomat dan cabe.











Tanggal 17 September saya coba menyemai si pokcoy, semangka, terong dan tomat. Kata buku manualnya sih dalam 3 hari akan bertunas... Bener aja, pokcoy bertunas!






tapi semangka dkk itu lebih lama... hari ke 5-7 baru bertunas...

















Heheheh.... rasanya seneng sekali menyaksikan ada mahluk hidup bertumbuh di depan mata *selain anak tentunya*, dan keranjingan berlanjut dengan menanam segala biji-bijian yang bisa ditanam....

Ada semaian Kacang merah, mint, oregano, basil, rosemary, daun bawang (leeks), celery, dan bunga lavender! Semua disemai di pot kertas mini beli di Ace Hardware, pas udah agak gede ditaro di pot yang lebih gede (baca: kaleng bekas cocktail yang banyak banget di rumah.. bekas dagangan salad buah)

Yang bikin senang, si lavender, basil dan oregano-nya udah mulai bertunas! Padahal kalo kata petunjuknya, baru akan bertunas di hari ke 14-21. Halah lamanyaaaa....

Langsung ngebayangin rumah harum lavender kalo pas ada angin semilir, lari ke halaman kalo perlu oregano buat saus bolognaise *halah*
(yang 3 kotak di atas itu kacang merah, yang paling kiri bibit basil bertunas, sebelahnya bibit oregano)


Tapi waktu itu sempet saya kaget banget, satu tunas semangka yang paling awal tumbuh PATAH!

Tersangkanya cuman anak saya si Azwa yang dari pagi memang klinteran di deket tanaman sambil nyitam-nyiram dan nyanyi-nyanyi. Langsung aja diinterogasi:

"Azwa, tanemannya diapain? kok patah tuh pohon semangka-nya??"
"Ngg... aku cuma sayang sayang po'onnya, dicium sama dipeluk..."

ngg..... jadi bingung mau ngomong apa... dia juga sayang saya pohonnya, tapi salah kasih treatment :-D

akhirnya saya bilang sama dia:

"Az, kalo sayang sama pohonnya... mending disiramin sambil dinyanyiiin Tummmbuhh Tuuumbuuhh tumbuhlah pohooonkuuu.."

"Ho'oh"

Alhasil, sekarang kalo deket-deket taneman dia selalu nyanyi... Tuuuuumbuuuuhhh.. tuuuuu,,,buuuhhh.... (-_-)"

Dan bener kalo orang bilang bercocok tanam adalah relaksasi... saya merasa SENANG melihat dan merawat si taneman, apalagi ngelihat pas mereka bertunas.... Kali yang malesin nanti adalahhhh... : nunggu berbuah/panen :-D

Ah... itulah cerita saya yang sedang jatuh cinta dengan tanaman. Nggak sabar ngeliat jadi besar dan berbuah *semogaaaaa*

Kamis, September 16, 2010
Ohyes ohyes, walopun norak tapi saya bahagia karena akhirnya dibeliin timbangan digital Tanita sama suwami.... Akhirnya bisa mengukur makanan dengan presisi tinggi,, *halah*

Eh, ternyata timbangan digital Tanita ini bisa nimbang pake 2 ukuran. Gram dan Oz *jangan tanya saya apa itu Oz* jadi kalo nemu resep sok bule yang pakek ukuran Oz bisa langsung dicemplung-cemplung aja :D

Ah udahan ah noraknya... *peluk timbangan*

Sabtu, September 04, 2010
Udah tanggal 4 September 2010, tinggal 6 hari lagi menuju Lebaran!

Pastinya udah mulai berasa ya persiapan mudiknya, packing, yang nuker recehan buat nyenengin ponakan-ponakan, beli baju baru, nyiapin makanan spesial yang cuman ada pas Lebaran, nyariin hadiah-hadiah untuk keluarga dekat, wah pokoknya euphoria pra-lebaran deh.

Apalagi kalo punya anak kecil yang tahun ini bakal menjadikan Lebaran Sekeluarga untuk pertama kalinya. Heboh cari baju serimbit, nyiapin foto bareng, dll

Senang senang senang!

eh.. tapi mungkin ada yang masih ngeluh aja karena ngerasa nggak cukup punya uang untuk beli ini itu, beli baju baru, beli mobil baru, atau manyun karena THR dari Suami nggak cukup buat "merayakan" Hari Raya di kampung halaman?

Read this....

Kemarin pagi saya menerima e-mail -sebut saja dari Ng. Ng ini sepertinya silent reader blog saya, dia mengirimkan email yang bikin saya mewek di pagi hari.

Umurnya baru 25 tahun, perempuan, dan dia punya anak laki-laki yang umurnya sekarang baru 6 Bulan, sekarang dia sedang menjalani sidang ke-2 dari proses perceraiannya. Dia ditalak suami-ayah dari anaknya sejak dia hamil umur 1 bulan -_- masalahnya apa saya nggak ngerti. Yang pasti dia bercerita kalau nikahnya resmi. Di email itu dia mengirimkan tulisan ini, katanya minta tolong dishare... Saya 'mbrambang' mbaca-nya....

Disaat anak lain sibuk mempersiapkan mudik....
Anakku tidak...
Disaat anak lain sibuk berlebaran di tahun pertamanya bersama kedua orang tuanya...
Anakku tidak...
Disaat anak lain jalan-jalan pagi bersama ayahnya...
Anakku tidak...
Disaat anak lain bisa bertemu ayahnya setiap hari...
Anakku tidak...
Disaat anak lain tidur dan dibacakan doa oleh ayahnya..
Anakku tidak...

Tapi...
Disaat anakku membutuhkan peran ayah dengan sekuat hati aku akan hadir mendampingi menjadi ibu dan ayah untuknya....

Sedihnya....

Saya saat itu merasa beruntung memiliki keluarga mini dan lengkap. Ada anak kecil yang pecicilan tapi menyenangkan, ada suami yang kadang bikin ga saya sabar dengan kadar kesabarannya (bingung? hahha harus ketemu suami saya deh!). Dan keluarga besar yang alhamdulillah masih lengkap... Ngga ada yang lebih berharga dari keluarga saat Hari Raya seperti ini.

baju baru, mobil baru, segala yang baru-baru itu nggak pentiiiing.... Macet dan bokek itu nomer 276. Yang penting ketemu keluarga dan berkumpul... Nggak ada yang lebih berarti dari kumpul bareng keluarga..

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1431H !

Minggu, Agustus 29, 2010
Iya, Afgan.. SADIS!

Gara-gara ada yg mention di akun saya yang @mamakokihandal , mbilangin kalo kepiting soka itu cara buatnya sadis. Trus saya bingung, sadis dari mana? kan itu kepiting ganti kulit doang? Atau malah yang rada sadis di kepala saya, kepiting soka adalah baby-crab. Maklum lah, saya sering bolos waktu pelajaran biologi

Nggak dijawab2 sama yang ngebilangin, jadilah saya 'riset' via google, ketemulah link yang INI. Ealah, ternyata kalo budidaya kepiting soka itu si kepiting dibikin stress sehingga cepat ganti kulit! Caranya dipotong kaki-kaki-nya dan hanya disisakan 2 kaki saja lalu dipelihara lagi. Mulanya sih kepiting biasa aja...

Lumayan syok karena kemaren baru nyoba bikin Kepiting Telur Asin, tapi setelah saya inget2, kepiting soka yang saya masak kecil-kecil dan semua bagian badannya utuh sih... mungkin ini model yang emang ganti kulit 'karepe dhewe' bukan yang dibudidayakan.

Jadi, kalo mau bikin kepiting soka, cari yang semua tubuhnya UTUH. Tandanya si kepiting emang lagi waktunya ganti kulit, bukan ganti kulit karena stress badannya dibikin cacat -_-

Trus, mungkin bikin sendiri masakan kepiting soka akan lebih menjamin ya? soalnya kan bisa ngeliat bahan mentahnya (kepitingnya) lengkap atau tidak anggota badannya...

ah udah ah, nggak sangka Afgan searng jadi peternak kepiting soka.... *apasih*

Selasa, Agustus 17, 2010
Bukan jualan buah, tapi ini kreasi baru-nya Azwa.
Di rumah, Az punya jaket "pisang". Jadi jaket ini dibeli waktu saya tugas shooting di Mekarsari jaman masih kerja di tivi dulu lah.. Udah 2 tahun lalu mungkin. Jaketnya lucu, kalo dipake se-kudung-nya, maka yang pake bakal kayak pisang :-D mana warnanya kuning dan ada mata hidung mulut segala... hehehhe...

Nah, beberapa hari lalu Az pakai lagi jaketnya. Dan tiba-tiba teriak-teriak

JERUUUUUUKKKKK....! JEEEEEEEEEERUUUUK!!!

Saya pikir dia minta jeruk, lalu saya bilang:

"Kalo mau jeruk nggak usah teriak-teriak, ambil sendiri di lemari es!"

anaknya jawab

" BUKAAANNN!.... Akuuu pisaaaang, ini jeruuuuk!", katanya sambil megang lengan saya...

oooohhh... dia mulai role-playing rupanya. Setelah saya dipanggil Jeruk, dia lari ke bapaknya dan teriak lagi..

"ANGGGGUUUUUURRRR!..... AAAAANGGUUURRR!!!"

Sampe sekarang di masih panggil saya Jeruk sebagai pengganti "ibu". Kadang dia meralat panggilannya ke saya... "IBUUUU..... eh Jeruuuuuk!"

baiklah.... Inilah foto keluarga terbaru The Zahrials....

Jumat, Agustus 06, 2010
gara-gara postingan ida mbok'e 2 Thole soal gelar, jadi inget sama email yang sempet dikirim temen... :-D

Image Hosted by ImageShack.us
Hkhkhkh.... pajak iklannya pasti besar karena space-nya luas sekali buat naroh semua gelar itu.

Tertanda:
Dian Prima, S.Sos dan calon M.Kom entah kapan thesisnya kelar.... HUAHHAHAHAHHAHAHAHAHHAHAHAHHA..... *ngakak guling guling*
Senin, Juli 19, 2010
Tanggal 19 Juli 2010! Setelah 3 sesi membolos akhirnya Azwa maen di kelompok bermain deket rumah. Deket banget, tinggal koprol 3 kali dan ngesot dikit udah nyampe :-D

Dari (tengah) malem saya nyiapin dan meramal kira-kira harus bawa apa aja. Maklum, 3 hari skip gak sesi bermain karena liburan di Semarang :-D

Akhirnya inilah yang disiapin, cuman seragam, tas, tempat bekel, tempat minum, baju dalem, sepatu dan kaos kaki.

Image Hosted by ImageShack.us

Trus, kepikiran buat bekelnyabikin nasi kepal mini. Eh, besok paginya malah malessssssss.... akhirnya, bekal sekolah cukup bikin pasta farfalle saus keju dan potongan buah apel fuji sajah -_-. Foto-foto bekal berikutnya bisa dilihat di SINI.

Image Hosted by ImageShack.us

Dan pagi tadi, jam setengah 7 Az sudah siyap! udah mandi, udah rapiii dengan rok kepanjangan :-D

Image Hosted by ImageShack.us

Trus tiba-tiba Syamil, anaknya tetangga, nyamperin ...
"Azwaaa.. Azwaaa... sekolah Yuuuuk!"

Image Hosted by ImageShack.us

Sampai di kelas kelompok bermain, ada 11 anak disana. Kayaknya Azwa paling tua karena umurnya udah 3 tahun 8 bulan, mau dimasukkin TK kekecilan. Ya sudah lah, belajar bergaul dulu biar gak galak :-D

Image Hosted by ImageShack.us

ini suasana di dalam kelas kelompok bermain, belum pada dateng... beberapa anak TK malah ikutan main disini, mainannya banyak soalnya..

Image Hosted by ImageShack.us

Nah kalo yang ini, suasana baris-berbaris di kelas TK... Duh, itu guru KB dan TK sabar bener ngasuh anak precil pada ribut seenaknya sendiri. Kebayang, harus nahan sebel.. Gimana kalo lagi PMS ya? hihihihi...

Image Hosted by ImageShack.us

Kayaknya Az betah di sekolah barunya, soalnya pas mau masuk kelas tiba-tiba dia lari-lari di tempat sambil panik teriak...

"E'eeeeekkkkk!!"

Dan langsung dibawa jongkok di WC sekolah, anteng deh dia :-D sekolahnya ditandaiiiiinnnn!!!

Az sekolah selama 2 jam. Sewaktu dijemput saya nanya sedikit ke Ibu Gurunya. Terus terang saya rada khawatir karena Azwa ini lumayan galak (kayak emaknya). Ternyata benaaaar sodara-sodara, menurut Gurunya Az masih galak, belom bisa berbagi dan masih semaunya sendiri. Hari pertama gak mulusss.. tenang, masih ada 2 semester :-D.

Btw, ini dia penampilan si Az sepulang sekolah.

Image Hosted by ImageShack.us

hehehe.. capek ya Wa? Sampai di rumah, ternyata dia hanya makan bekal apel doang. Jadilah si Farfalle Saus Keju dimakan di rumah :-D

Image Hosted by ImageShack.us

Dan mulai sekarang, setelah 2 tahun 8 bulan nggak mikir mau masakin khusus buat Azwa... Mau nggak mau harus mikir, mau dikasi bekal apa besok-besoknya lagi-dan besok-besoknya lagi... wakwawww *_*
Minggu, Juli 11, 2010
Harusnya, jam 8 pagi nanti Az udah mulai 'maen' di sekolah baru yang jaraknya tinggal 2 kali koprol dan 4 kali ngesot.

Tempat bermain baru-nya ini emang deket banget dengan rumah, dan Az excited sekali dengan perkara ' sekolah ' ini.

Awalnya sih saya nggak pengen nyekolahin dia di umur segini, ntar aja langsung TK. Tapi... Energinya yang super banyak itu ternyata nggak bisa cuman dihabiskan di rumah, dan akhirnya sekarang dia dimasukkin ke KB deh. Dia kelihatan hepi banget disuruh 'sekolah', pake seragam, bawa tas dll.

Sayangnya, hari pertama-kedua-ketiga nya ini malah jadi mbolossss.... Soalnya aku dan dia masih ngendon di Semarang :D, untuuuuuung anaknya ga inget hari ini kudu sekolah.

Btw.... Kalo anak di kelompok bermain perlu bawa apa sih selain tas isi bekel makanan, crayon ? Mereka beneran maen kan? Ga dipaksa belajar?

Wih, kebayang... Sekarang kalo pagi pasti sibuk nyiapin bekel dan seragam (seminggu 3X kelas dan bajunya beda-beda).

Can't wait that moment! Minggu depan ya, Nak!

Kamis, Juli 08, 2010
Di timeline twitter saya rame banget ngomongin Paul Gurita, awalnya saya nggak ngerti siapa dia. Ternyata Paul Gurita ini 'APA'. Jadi dia binatang gurita yang katanya ramalan pemenang piala dunia-nya bener terus! Turunan mama loren kali ya?

Eniwei... Hubungannya sama okonomiyaki?

Lah, gara2 si paul ini, saya inget ama takoyaki -pofertjes isi gurita-. Berhubung cetakan poffertjes ditinggal di rumah semarang, jadinya ya bikin okonomiyaki aja... (walopun tetep... Ga pake gurita)

Okonomiyaki adalah bala-bala ala jepang. Lha iya bala-bala alias bakwan. Wong isinya cuman telor,terigu, air dikit plus isian suka-suka. Digoreng, dikasi saos okonomiyaki (berhubung ga punya jadi ngeracik sendiri), mayones dan katsuobushi alias serutan ikan bonito/cakalang (beli di supermarket premium di rak makanan jepang)

Ini okonomiyaki ala saya, prinsipnya sih apapun bisa dimasukkin ke dalam adonan tepung. Apapun... Saya tadi nemu cocktail buah, ya saya masukin aja :p

OKONOMIYAKI
Bahan adonan:
2 telur ayam
3 sdm munjung terigu
1 sdm saos teriyaki (opsional)
1 sdm kecap ikan/kecap asin
Merica secukupnya
50ml air
Isi okonomiyaki saya tadi : potongan bayem, serutan kol, bakso sapi, galantin ayam sisa nemu di lemari es, sisa koktail buah.
Bahan saos okonomiyaki:
3 sdm sirup jagung
1 sdt saus tiram
1 sdm kecap inggris
Pelengkap:
Mayones
Katsuobushi (ini yang bikin huenak)

Cara memasak:
-Campur bahan adonan dengan isi.
-Panaskan wajan antilengket, oles margarin tipis2.
-Masak adonan okonodst itu spt memasak pancake. Balik adonan setelah satu sisinya matang.
- taruh di piring, oles dengan campuran saus (kalo ga ada kasi kecap jg gpp), mayo dan taburi katsuobushi yang banyaaaakkkk...

Selesai.
Demikian okonomiyaki jadi2an saya, silaken dikreasikan sesuka hati.
Rabu, Juni 16, 2010
Setelah nonton Glee, Maknyak Az dan Az siap-siap bobok.
Sambil beberes bantal, Maknyak bernyanyi *yak bayangkan saya nyanyi* :

"Hello.. hello.. I don't know why you said goodbye, I said Hello..."

tiba-tiba Azwa...

"Bukaaan.. Bukan gituuu...."

 
"Lah? Gimana dong?"

"Gini dooong... Hello.. Hello.... My name's Dibouu... Hesdffjgdzjhfiaywyla....."

(-_-')

Beatles, Wawaaa.. bukan DIBO THE GIFT DRAGON...!
Note: semua gambar berasal dari internet

Blog archive

Tentang Saya

Foto Saya
d e p e z a h r i a l
seorang anak, seorang istri, seorang ibu, seorang mahasiswa, healthy baby-food enthusiast, pecinta makanan, penghuni dapur, cinta pelangi, suka bentuk bintang dan semua yang bermotif polkadots, (semoga jadi) pengusaha yogurt suksesss.
Lihat profil lengkapku

Pengikut

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Tags

??? (29) achievement (9) aku (87) amber (1) amber baltik (1) amber teething necklace (1) Anak (1) anakku (75) award (1) ayam (1) baltic amber (1) belanja (1) bento (3) Bersih (1) binatang (1) bolu (1) brownies (1) buah naga merah (1) buku (1) buku resep (1) bumbu dasar (1) bumbu inti (1) cake (4) cara membuat popcorn caramel (1) Cari Kos-kosan (1) Cari Kos-kosan Ekslusif Yang Bersih Dan Rapi Untuk Perempuan (1) carob (1) celoteh (7) choux (1) coklat (1) combrang (1) confetti bar (1) cornflakes (1) craft (4) cuisinart (1) daging (1) darina (1) dehidrasi (1) dessert (4) dessert table (1) Di Semarang (1) diy (1) doraemon (2) dulce de leche (4) dzahrial (4) Ekslusif (1) eksperimen (14) eksperimen resep (5) eskrim (2) foto (6) gadget (1) gambar (3) gandum (1) gelang (1) gelang karet (1) goodiebag (1) greentea (1) herbs (1) hewan (2) honje (1) horlicks (1) ibu (2) ice cream (2) ice cream maker (1) ikan (1) ikan lais (1) ikan salai (1) iseng (49) jual vanilla (1) kalung (1) kalung amber (1) kalung bayi tumbuh gigi amber (1) kantor (2) karamel (1) karaoke (1) karet (1) keamanan (1) kecombrang (1) keju (1) kelompok bermain (1) keluarga (1) kertaskrep (1) kesehatan (7) ketan (1) konselor MPASI (1) kopdar (1) kopi (1) kos bersih (1) kos dengan AC (1) kos ekslusif (1) kos perempuan (1) kos semarang (1) kue (2) kue keranjang (1) kukis (2) kursus (4) lagu (1) lavender infused (3) levitasihore (2) lifebuoy (1) lomba (9) macem-macem (2) madre (1) mainan (1) Majalah (2) makanan (12) makanan. (1) mamaku koki handal (2) mangga (3) marshmallow (1) martha stewart (1) masakan (1) matcha (1) Matcha Ice Cream Recipe (1) Media (5) mesin eskrim (1) milis mpasiku (7) milk jam (2) milk toffee (2) mpasi (3) my foodie experience (1) nasi (1) nasi kebuli (1) nasi kebuli mudah (1) nasi salmon (1) ngakalin (1) no knead bread (1) nyobain resep (18) party planner (1) pasaraya (1) pasta (2) pengen cerita aja (45) pengetahuan (2) percobaan (2) photoblog (13) photoslide (2) pinisi jakarta (1) pinisi pasaraya (1) pinisi playground (1) pisang (1) popcorn (1) Popcorn Butterscotch Caramel ala XXI (1) popcorn caramel (1) potty training (1) prakarya (3) radio (1) rainbow loom (1) rainbow loom indonesia (1) random (4) Rapi Untuk Perempuan (1) relawati (1) remake (1) resep (32) resep brownies favorit (1) Resep Eskrim Green Tea (1) resep eskrim. (1) resep kw (1) resep nasi kebuli mudah (1) resep remake (1) resep sambel bawang pedes (1) resep sambel pedes (1) review (8) review pinisi pasaraya (1) rosemary (1) roti (6) rubber bands (1) rujak (1) sajiansedap (2) salmon (1) salmon rice bowl (1) sambal (2) sambal ijo (1) sambel (3) sambel bawang (1) sambel bawang teri (1) sambel honje (1) sambel honje kering (1) sambel pedes (1) sate padang (1) science (1) sekolah dini (1) selai susu (1) Semarang (1) semolina (1) sereal (1) share (13) social work (1) something new (50) sourdough starter (1) steak (1) stok (1) stok bumbu dasar (1) sup krim (1) sus (1) sushi (1) syukuran (1) takoyaki (1) takoyaki keju (1) temanku (8) teri (1) tips (1) toffee (1) travelling (12) TV (2) unik (1) vanilla (1) video (1) video blog (2) vlog (18) volunteering (1) workshop (1) xxi (1) yogheart (5) zahrialfam (37)