Senin, Desember 15, 2014
Sebenernya sih, mungkin semua orang juga tau hal ini. Karena ini sama sekali bukan sesuatu yang baru. Buat akupun ini sebenernya wejangan dari mamak tercinta yang on-off gitu ngerjainnya :D

Dulu, jaman anak masih di perut dan belom punya simbak, aku rajin nyetok yang namanya bumbu dasar/bumbu inti ini. Karena kebanyakan masakan yang saya buat ya seputar masakan Jawa seperti opor, soto, lodeh, empal, bumbu rujak, ayam pedes, oseng-oseng, rawon, sop, sop, sop, sop :D :D :D

Tapi setelah anak lahir, punya simbak yang jago masak, seringnya malah malesssss nyetok bumbu inti begini. Soalnya
Senin, November 24, 2014
Ini judul blog apa coba :D
Tapi ya, tapiiii. Sungguh idungku kembang kempis kalo inget soal per-brownies-an. Ini adalah ceritaku dengan kueh bantat rasa coklat: brownies. Semoga sabar ya baca ceritaku.. Hauahahahaha :D

Kopi susu pahit dan brownies, nggak pernah salah :)
Inget banget, pertama kali nyobain bikin brownies itu waktu SMA kelas 2 atau 3. Gara-gara
Kamis, November 06, 2014
Berawal dari piknik group FB Food War alias kopdaran beberapa waktu lalu di kantornya Rasamasa, aku dapet doorprize sambel honje kering dari salah satu membernya namanya mba Icha Lariza.
Waktu para doorprizes ini dipajang, saya berdoa kenceng supaya dapet. Karena sebelumnya ada sambel honje kering yang disajikan buat rame-rame dan pas aku nyobain... OMAIGAT! sukaaaaaaaa banget!
 
Ini para Food Warriors lagi membahas sambel honje sambil nebak-nebak bahannya :D
Jadi pas dimakan itu, si sambel kering ini rasanya asin gurih, wangi daun jeruk, dengan sedikit slemet-slemet pedes rawit dan diakhiri dengan harum aroma honje yang..yang... OH ENAK BANGET! hauahahahaaa...
Pas pembagian doorprize sekaligus kuis itu, alhamdulillah
Jumat, Oktober 31, 2014
Hihihii...
Kali ini ga banyak cerita, cuman mau naro foto makanan-makanan yang sempet dibuat aja dan foto-foto iseng XD.
Been very tired and busy these day. Banyak hal yang bikin keheul, dan khawatir.
Cooking is my only escape. And a bit cry sometimes *grin*
Anyway...Ini dia!

Lagi menghura dengan si Jura, mesin espresso di kantor. Tiap ke kantor, pasti bikin kopi :D

Ini rikues anak kicilku, masa ibunya disuruh bikin roti greentea. Nggak kebayang rasanya, dan ternyata setelah jadi pun rasanya..... OK, no more green tea bread ya, nak. Greentea itu buat puding ama frappe ajah!

Ini euforia IKEA. Dibelain beli Lingonberry preserve karena penasaran pengen bikin "Swedish Meatball" yang femeeeuuuussss sekali di IKEA. Walopun ini not-so swedish meatball karena nggak pake babi XD

ASINAN BU SOFI!
Makanan fave waktu hamil anak kicil. Duh ini asinan sayur juwara banget. Adanya di wilayah deket rumah. Tepatnya di daerah Tangerang. Just google it!

Percobaan variasi resep Samwari-ku. Kali ini nambahin irisan daun jeruk yang bikin sambelnya makin... CIHUY!

Ini juga sebenernya Samwari, tapi ada yang pesen pengen pake pete. Jabaninnnn :D

Hari Minggu tanggal 26 Oktober, kopdaran sama member komunitas Mamaku Koki Handal - MPASI Rumahan.

Sarapan di kantor. Espresso, kasih milk froth, no sugar. Karena manisnya udah ditanggung sama brownies ala Martha Stewart.

I like your doll...... *merinding*

Yang imut emang lucu yaaa.. Ini diemut sama wadahnya aja sekalian biar ga cepet abis :p

Ini Croque Madame KW. Hahhahaaaaa!
Isinya saus keju dan saus bolognaise yang resepnya ada di buku "99+ Resep Rumahan Cihuy!"

Udah....
Doakan saya tetep waras dan fokus ya :)
Senin, Oktober 06, 2014
Hauhauahahhaaa... Jangan bosen ya, aku lagi seneng eksperimen bikin roti nihhhh!

Setelah beberapa tahun lalu ikutan kursus bikin roti di Sajian Sedap, lalu mulai deh nyobain aneka resep roti manis. Mulai dari yang standar, metode Tang Zhong, No-Knead Bread-nya Sangjin Ko, dan sekarang aku nyoba bikin roti pake Madre alias Sourdough Starter.

Bermula dari postingan-postingan Amy yang emang demen bener bikin roti sourdough yang rustic dan enak itu. Roti sourdough itu harumnya enak banget. Kaya roti jaman dulu, gitu. Trus Ada crust tebel yang kering, coklat dan gurih diluarnya, tapi dalemnya itu lembut dan teksturnya.. Ohhhhhh aku suka banget!! Tekstur dan aroma ini nggak akan bisa didapet kalo bikin roti manis pake ragi, atau pelembut/pengembang artifisial yang kekinian banget itu.

Naaahhh.... Aku kan jadi kepengeeeennnnnn deh bisa bikin roti pake madre ituuuu. TAPIIIII.... Berarti kan harus punya si madre alias biang roti itu. Buatnya itu lama lho, perlu kesabaran ekstra. Lah, aku? Sabar? Mwahahahaa...

Jadilah aku mengambil jalan pintas, yang halal tentunya :D
Atas kebaikan hati kaka Amy, aku diperbolehkan mengadopsi si Bonnie - madre buatannya yang umurnya udah 2 tahun - buat aku pelihara dan olah jadi roti. *mukanya sumringah*
Nih dia, si Rangga! Aku jadi punya 'peliharaan' baru, karena tiap abis dipake atau seminggu sekali, aku harus kasih dia makan. Makannya ya... Terigu, ama air. Hauhahahaa....

Kenapa namanya Rangga? Karena singkatan dari ora nggawe :D

Jadilah, beberapa hari lalu aku nyoba untuk mencampurkan 100gr si Rangga alias madre/sourdough starter ke adonan roti manis andalanku. Rotinya diisi pisang raja dari mertua, keju dan cokelat!
Aku juga ngurangin pemakaian airnya sekitar 50 ml, karena kok madrenya bikin basah adonan gitu. Selain itu juga ngurangin pemakaian raginya 1gram, dan inilah penampakannya!
Jumat, September 05, 2014

Yap, I kid you not! NO Knead! And no EGG! I was beyond happy making this bread :D

Ceritanya kan anakku demen makan roti, terutama mexican bun alias Rotiboy... Tapi emaknya muales ngulenin jadilah selama ini tugas ngulenin dikerjaken sama mixer Philips tersayang.

Resep roti basic andalanku adalah roti manis dan roti kentang/ubi dapet dari kursus Sajian Sedap. Kalo perlu liat, ada di blog ini juga :)

Nah, sekarang nemu lagi nih metode (baru) dari Sangjin Ko, author "Jaeyon Bread". It was a happening stuff all over internet! Semua bahan tinggal diaduk-aduk aja, diistirahatin, ditonjok, diemin lagi, tonjok lagi, diemin, tonjok, diemin 6 jam, bakarrrrr! Anarkis banget yak, hihihiii...

Resepnya gimana?
Kamis, Agustus 14, 2014
Hulaaaaaaalaaa!
Lama ngga posting sesuatu dimarih, jadi rindu.
Kamu rindu ngga?
^_^

Sebenernya sih ya, ga sibuk-sibuk amat juga sampe ga sempet posting. Cuman lagi ga in the mood of sharing something aja. Nah, karena sekarang pas ada yang pengen di share, jadi mari kita nge share cerita soal "Samwari".

Inspirasi bikin Samwari a.k.a Sambel Bawang Teri ini adalah dari oleh-oleh Sambel Oedel dari Semarang yang pedes edan.
Pas dirasa-rasa, kok mirip sambel bawang Bu Rudy yang dulu sempet aku oprek dan share resepnya di (alm) blog MPku....

Sekarang gantian deh ngabayangin rasanya si sambel oedel ini dan coba oprek resepnya. Kayaknya sih
Senin, Juli 14, 2014
Permisiiiii, mau bantuin nawarin kos-kosan ekslusif yang bersih dan rapi di Semarang. 
Ini buat perempuan aja yaaa :D
Kosan ini enak banget, semua fasilitas kayak di hotel gituuuuh! Mau bawa mobil atau motor? Bisa, dong! Ada garasi yang luas. Trus kalo mau ngekos, nggak usah bawa barang atau perabot. Semua udah ada. Dari kasur sampai AC ^_^

Silakan lho diceki di foto di bawah ini infonya.


Rabu, Juni 04, 2014
Aku itu positif gampang mewek. Yes.

Masih inget nggak soal postingan video si Gondapa di India ini? (yang sukses bikin air mataku berleleran tiap kali liat). Kemaren aku ketemu lagi nih video sejenis ini, dan bikin lebih bercucuran karena kisahnya deket banget sama kita. Iya, inspirasinya dari sebuah desa bernama Bitobe di Kupang, NTT.

Aku baru tau lho, kalo di sana itu setiap kali ada bayi yang lahir maka orangtuanya akan menanam sebuah pohon pertanda kehidupan baru. Pohon itu akan bertumbuh dan bertumbuh bersama dengan si anak. How romantic and beautiful.  Tapi video ini beneran bikin nangis *usap air mata*... Coba deh lihat...



Nih tisunya...
I know you're crying, now.. Me too...

Abis liat video ini pertama kali, aku bener-bener bersyukur masih bisa ngeliat anakku sehat, ceria, pecicilan. Bener-bener bersyukur karena aku hidup di tempat yang berkecukupan airnya. Desa Bitobe adalah sebuah desa terpencil di kecamatan Amfoang Tengah NTT, dan yang namanya air susaaaaaaah banget didapat. Sumber airnya jauh, harus jalan berkilo-kilometer untuk dapetinnya. Jangankan untuk mandi. Untuk cuci tangan aja susah. Kalopun ada di dekat mereka, kayaknya pemahaman soal kebersihan dan ngejaga higenitas diri aja belom ada. Ya gitu lah, mungkin kurang dikasih sosialisasi juga.

Sebenernya sumber mata air di sana ada, tapi masyarakatnya yang belum mampu mengembangkan supaya bisa sampai  ke rumah-rumah. Anak-anak harus bawa jerigen saat berangkat sekolah dan mengambil air untuk keperluan di sekolah. Pulangnya pun mereka harus membawa jerigen yang diisi air untuk keperluan di rumah. Aku sedih deh... Malu juga, kadang suka ngebuang-buang air sembarangan di sini. *nangis* *cengeng banget, deh*

Padahal cuci tangan 'kan cara paling mendasar untuk mencegah penyakit-penyakit yang kayaknya sepele tapi mematikan, seperti diare, juga pneumonia. Di sana, nggak banyak bayi yang selamat sampai usia 5 tahun. Menurut data yang dihimpun Lifebuoy, setidaknya ada 5000 anak di bawah 5 tahun meninggal setiap harinya karena diare! Padahal diare bisa dicegah dengan tindakan sesimpel mencuci tangan (yang tentunya bukan masalah simpel bagi desa Bitobe.).

Jadi, aku mendukung kampanye "Help a Child Reach 5" ini, terlebih lagi untuk membantu saudara yang satu negara kita ini. Jangan sampai ada Utari lain yang hanya bisa menatap, bermain, dan memeluk sebuah pohon yang dia anggap sebagai anaknya. Cinta seorang ibu memang sangat besar, tapi seharusnya nggak seperti kejadian di video itu :(

Semoga dengan adanya kampanye ini, bisa menolong warga desa Bitobe untuk mendapatkan air dengan lebih mudah, yang pastinya otomatis bisa meningkatkan kebersihan dan kesehatan mereka dan anak-anak mereka. Semoga keberhasilan #HelpAChildrenReach5 di India bisa terwujud juga di Bitobe, Indonesia.

Kalau kamu juga ingin ikut ngedukung kampanye ini, bisa cek di tagar #HelpAChildrenReach5 pada FB dan Twitter, yah!

Semoga anak-anak di Bitobe, Indonesia bisa lebih sehat dan ceria! Aamiin!

Tulisan ini disponsori oleh Lifebuoy, namun tulisan yang ada adalah opini pribadi :).



Kamis, Mei 22, 2014
Dini hari kemarin -jam 3 pagi lah- aku baru nyelesein kerjaan. Sebelum ngelanjutin tidur lagi, aku iseng bacain newsfeed FBku. Ada satu tautan yang menarik soal etika mengirim SMS buat dosen yang ditulis sama Ibu Tenia (seorang dosen di STT Telkom Bandung).

Cek deh baca artikel dan komentar-komentarnya di tautan ini.

Setelah selesai baca, aku langsung ngowoh...

Owalah... Jadi kaya gini to mahasiswa jaman sekarang... Kalo kata temenku yang kece, Jeng Toet yang juga dewa HRD di suatu perusahaan besar (ciye), susah banget berurusan sama Generasi Y ini. Sampe-sampe bisa dibikin seminar dengan judul "How To Work With Gen Y" . Tapi kalo menurutku, yang beginian kalo baca dari definisi di web social marketing termasuknya malah Generasi Z.

HAUAHAHAHAHAHAAAA!!!!!

Eniiiiweeeiiiii....
Minggu, Mei 18, 2014
Jadi yah...
Dari kapaaaaaaaaaan itu pengen banget minum es kopi jeli versi Bakmi GM.

Berhubung ga sempet-sempet ke sono (dan sepertinya aku juga terlalu medit buat beli kopi jeli), akhirnya kebikin juga si Es Jeli Kopi Susu inih!

Saya persembahhhhkan...... Es Kopi Susu Jeli! Eh.... Es Jeli Kopi Susu, deng.
Banyakan jeli kopinya (dan susu cairnya) ketimbang kopinya.
Syegarrrrrr! #depelovesit

Kalo menurutku, kuncinya bikin es kopi jeli yang enak adalah di cara kita ngebikin jeli kopinya. (mulai bingung ama kalimatku? sama :D). 

wibble wobble jelly on a plate!
Caranya gimana deh?

Senin, April 14, 2014
Jadi gini...

Beberapa bulan lalu, temen saya yang dari Amerikah bernama Monica itu (ho'oh, perlu banget ditegaskan dari Amerika-nya.. hahaha) nanyain apakah Rainbow Loom udah ngehits di Indonesia.
Aku bilang, belom lah. Ini anakku aja baru ribut minta dibeliin boneka Furby (yang ternyata ajegile mahal banget) dan sibuk ngumpulin Zoobles plus rumah-rumahannya (karena banyak diskon di Toys Kingdom dan Toys City).

Trus dia dengan tidak senonoh pamerin hasil karya Rainbow Loom anak-anaknya, dan emang lucuuuuuuu! Aku jadi pengen punya juga... Sayang belom dijual di Indonesia waktu itu.... *nguk*

Apaan sih, Dep Rainbow Loom?
Jumat, April 11, 2014
Nggak ngerti kenapa, anak kicil di rumah itu suka banget sama eskrim greentea. Kalo anak kecil lain kan demenannya eskrim coklat, stroberi gitu ya. Ini mah, greentea!

Dan (agak ngeselinnya) dia hanya mau makan matcha greentea yang emang enak (yaaa.. siapa juga yang mau makan makanan ga enak :D). Dia maunya kalo nggak Haagen Dazs (gimana sih nulisnya?), atau Gentong. Kan mayan mahal ye kalo keseringan :p

Biasanya sih di rumah suka bikin froyo greentea ini (jualan emaknya)


Cuman, karena kayaknya froyo greentea kurang diminati, jadi udah lama banget nggak pernah nyetok bubuk greentea/matcha. Beberapa hari yang lalu, aku beli lagi bubuk greentea demi kemaslahatan bersama. Diniatin deh bikin eskrim greentea atau bikin matcha frappe kesyukaankuh :D

Resep ini gampang banget sebenernya. Tinggal campur semua bahan kecuali whipped cream, panasin, dinginkan sebentar baru masukkin mesin ice cream, deh... Komposisi bahan liat di pidio singkat buanget ini yaa..
Jumat, Maret 07, 2014
Yasalam, blognya sampe berdebu 5 senti begini :D

Duh, beneran deh. Socmed itu bener-bener ngikis semangat ngeblog! Lha abis dikit-dikit yang kepegang Twitter duluan, Instagram duluan, Facebook duluan. Nggak sempet cerita panjang gitu, deh. (ga niat aja kali) Giliran mau cerita panjang, udah login ke blog, eh.... Lupa!

Lalalalaaaa....

Anyway, sekarang saya udah tua dan anak saya juga. (apasih, Dep). 

Iya, maksudnya anak saya sekarang udah rada gede, makin tinggi kaya bapaknya, makin ceriwis dan nampaknya cuek tapi pinter seperti IBUNYA! Tau nggak kecerdasan anak itu nurun dari ibunya, lho!

Jadi para lelaki di luar sana yang belom nikah, pilihlah perempuan yang pinter buat jadi istrimu. Entah itu Pinter secara akademis (summa cum laude, doktor di usia 28 mungkin?), pinter dandan, pinter masak, pinter menjahit, pinter mengurus anak, pinter ngurus keuangan. Asal jangan yang pinter boong, atau pinter selingkuh aje...

Lho kok ke sana?

Sebenernya mau cerita ini sih....

Blog archive

Tentang Saya

Foto Saya
d e p e z a h r i a l
seorang anak, seorang istri, seorang ibu, seorang mahasiswa, healthy baby-food enthusiast, pecinta makanan, penghuni dapur, cinta pelangi, suka bentuk bintang dan semua yang bermotif polkadots, (semoga jadi) pengusaha yogurt suksesss.
Lihat profil lengkapku

Pengikut

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Tags

??? (29) achievement (9) aku (87) amber (1) amber baltik (1) amber teething necklace (1) Anak (1) anakku (75) award (1) ayam (1) baltic amber (1) belanja (1) bento (3) Bersih (1) binatang (1) bolu (1) brownies (1) buah naga merah (1) buku (1) buku resep (1) bumbu dasar (1) bumbu inti (1) cake (4) cara membuat popcorn caramel (1) Cari Kos-kosan (1) Cari Kos-kosan Ekslusif Yang Bersih Dan Rapi Untuk Perempuan (1) carob (1) celoteh (7) choux (1) coklat (1) combrang (1) confetti bar (1) cornflakes (1) craft (4) cuisinart (1) daging (1) darina (1) dehidrasi (1) dessert (4) dessert table (1) Di Semarang (1) diy (1) doraemon (2) dulce de leche (4) dzahrial (4) Ekslusif (1) eksperimen (14) eksperimen resep (5) eskrim (2) foto (6) gadget (1) gambar (3) gandum (1) gelang (1) gelang karet (1) goodiebag (1) greentea (1) herbs (1) hewan (2) honje (1) horlicks (1) ibu (2) ice cream (2) ice cream maker (1) ikan (1) ikan lais (1) ikan salai (1) iseng (49) jual vanilla (1) kalung (1) kalung amber (1) kalung bayi tumbuh gigi amber (1) kantor (2) karamel (1) karaoke (1) karet (1) keamanan (1) kecombrang (1) keju (1) kelompok bermain (1) keluarga (1) kertaskrep (1) kesehatan (7) ketan (1) konselor MPASI (1) kopdar (1) kopi (1) kos bersih (1) kos dengan AC (1) kos ekslusif (1) kos perempuan (1) kos semarang (1) kue (2) kue keranjang (1) kukis (2) kursus (4) lagu (1) lavender infused (3) levitasihore (2) lifebuoy (1) lomba (9) macem-macem (2) madre (1) mainan (1) Majalah (2) makanan (12) makanan. (1) mamaku koki handal (2) mangga (3) marshmallow (1) martha stewart (1) masakan (1) matcha (1) Matcha Ice Cream Recipe (1) Media (5) mesin eskrim (1) milis mpasiku (7) milk jam (2) milk toffee (2) mpasi (3) my foodie experience (1) nasi (1) nasi kebuli (1) nasi kebuli mudah (1) nasi salmon (1) ngakalin (1) no knead bread (1) nyobain resep (18) party planner (1) pasaraya (1) pasta (2) pengen cerita aja (45) pengetahuan (2) percobaan (2) photoblog (13) photoslide (2) pinisi jakarta (1) pinisi pasaraya (1) pinisi playground (1) pisang (1) popcorn (1) Popcorn Butterscotch Caramel ala XXI (1) popcorn caramel (1) potty training (1) prakarya (3) radio (1) rainbow loom (1) rainbow loom indonesia (1) random (4) Rapi Untuk Perempuan (1) relawati (1) remake (1) resep (32) resep brownies favorit (1) Resep Eskrim Green Tea (1) resep eskrim. (1) resep kw (1) resep nasi kebuli mudah (1) resep remake (1) resep sambel bawang pedes (1) resep sambel pedes (1) review (8) review pinisi pasaraya (1) rosemary (1) roti (6) rubber bands (1) rujak (1) sajiansedap (2) salmon (1) salmon rice bowl (1) sambal (2) sambal ijo (1) sambel (3) sambel bawang (1) sambel bawang teri (1) sambel honje (1) sambel honje kering (1) sambel pedes (1) sate padang (1) science (1) sekolah dini (1) selai susu (1) Semarang (1) semolina (1) sereal (1) share (13) social work (1) something new (50) sourdough starter (1) steak (1) stok (1) stok bumbu dasar (1) sup krim (1) sus (1) sushi (1) syukuran (1) takoyaki (1) takoyaki keju (1) temanku (8) teri (1) tips (1) toffee (1) travelling (12) TV (2) unik (1) vanilla (1) video (1) video blog (2) vlog (18) volunteering (1) workshop (1) xxi (1) yogheart (5) zahrialfam (37)